RSS

Siri Novel - Setelah ku dinikahi (iv)

Episod sebelumnya - Setelah ku dinikahi (i)
Setelah ku dinikahi (ii)
Setelah ku dinikahi (iii)


Hari ketiga semenjak aku menjadi isteri Idlan—-simulasi-— kami tinggal di
rumahku sendiri. Tiga hari seterusnya Idlan membawaku untuk tidur dirumahnya pula disebabkan kesihatan ibunya, yang memang telah lama sakit, dan semakin berlanjutan; mungkin disebabkan kepenatan semasa persiapan acara perkahwinanku dengan
Idlan.

Pada hari ketujuh kami pindah ke rumah milik Idlan sendiri. Dan setelah seharian menyusun atur perabot rumah, memasang langsir dan mengemas ruang dapur, malam itu kami sudahi dengan tidur.

Keesokan paginya, aku terbangun kerana mendengar bunyi agak bising di dapur.Ku lihat Idlan sedang memasak telur, sementara di atas meja terhidang nasi goreng dan kopi yang harumnya menggoda.

“Aku ada meeting jam lapan setengah nanti,” seru Idan sambil membalikkan
telur dadarnya.

“Aku mesti bersiap sebelum jam enam setengah.”

Ku rasai nasi goreng masakannya. “Aku tidak tahu kau pandai memasak?.”

“Ala kadar je,” jawab Idan tersenyum. Diletakkannya telur di atas meja
dan ia duduk untuk sarapan.

"Aku juga pandai membuat kek,mencuci kain dan menjahit.”

“Baiklah. Kalau kau nak menguruskan urusan memasak, aku akan
memperbaiki elektrik dan bumbung bocor, kemudian memotong rumput.”

Idan terbahak-bahak.

“Ini hanya sekali-sekala Nor. Tak mungkin aku akan memasak setiap pagi.”

“Aku langsung tak pandai memasak . Kita perlu cari pembantu.”

“Jangan,” Idan menggelengkan kepalanya.

“Dia pasti curiga kalau melihat kita tidur dibilik yang berasingan.”

“Jadi?”

Idlan menggaru kepalanya.

“Bolehkah kau memasak nasi setiap hari?” pintanya.

“Aku ada rice cooker.”

Kutatap wajahnya. Dalam hati aku berpikir, haruskah? Ini hanya sebuah lakonan.

Mungkinkah Idlan akan menjadi besar kepala kalau aku mematuhi kehendaknya?
Tetapi dalam situasi ini, kalau aku serius ingin mengetahui bagaimana rasanya
menjadi seorang isteri, mungkin ada baiknya aku mengikuti keinginannya.

“Kalau kau membawa balik sayur dan lauk yang sudah dimasak , baik aku setuju.”

Idlan tersenyum dan berganjak dari meja dan kembali dengan maker pen merah. Dibulatkannya tarikh hari ini di kalender yang tergantung di dinding dapur.

“Hari pertama kita menyelesaikan suatu masalah dengan bermesyuarat keluarga,” katanya saat kembali ke kerusinya

“Masih banyak saat-saat seperti ini yang mesti mengikut kata sepakat antara kita,”
lanjutnya.

“Misalnya, aku nak kau beritahu aku kalau kau akan pulang lewat.”

Dahiku berkerut. “Untuk apa?”

“Selama ini kau tidak pernah memberitahu ibumu setiap kali kau pulang lewat?”

Aku menggeleng.

“Ibuku sudah percaya bahwa aku boleh menjaga diriku sendiri dan tidak akan melakukan perkara-perkara yang bodoh.”

“Tetapi aku suamimu. Walaupun hanya simulasi aku perlu tahu kenapa dan di mana kau berada sekiranya kau lewat pulang.”

“Kau kelihatan seperti diktator.”

“Aku rasa aku tidak minta terlalu banyak.”

“Itu terlalu banyak untukku.”

Idan meletakkan sudunya dan menatapku dengan mata menyala. Aku sudah lupa kali terakhir aku melihatnya marah, dan aku yakin aku tak salah membaca raut wajahnya kali ini. Dia benar-benar marah.

“Ingat,” kataku berhati-hati

“Aku bukannya isterimu yang sebenar. Kau tidak punya hak untuk mengatur hidupku seperti ini.”

Idlan tunduk lama sekali, tangannya memeluk tubuhnya, jari jemarinya memutih. Wajahnya agak kemerahan. Dan ruang makan itu menjadi sangat sunyi sepi.

“Baik. Kalau itu yang kau nakkan.........” suaranya kedengaran agak lantang.

Kami meneruskan sarapan tanpa mengeluarkan sepatah kata.Aku ingin mengatakan aku tidak menduga bahawa lakonan ini sama sekali akan membuatkan persahabatan
kami kelihatan suram sebegini . Tapi aku langsung tidak berani untuk bersuara. Aku yakin Idlan akan semakin marah.

Idlan meninggalkan meja tanpa mengatakan apa-apa dan pergi ke biliknya
untuk bersiap ke pejabatnya. Tidak lama kemudian dia kembali menyapa ku di ruang makan.

“Aku jalan dulu,Nor,” katanya dingin.

Aku bangun dari meja dan menghampirinya , dengan niat untuk memulihkan
situasi.

“Rakan setugasku ada menyarankan aku untuk berbuat sesuatu,” ujarku sambil meraih
tangan kanan Idan dan meletakkannya di bibirku. Kurasakan ada baiknya aku mencuba.

"Oh, ya. Mereka kata kau harus mencium keningku.”

Idlan membongkok dan menyapu keningku dengan bibirnya yang terkatup dan
berlalu tanpa mengucapkan apa-apa lagi.

Dasar tidak tahu terima kasih!

Aku sengaja untuk pulang lewat malam itu. Semasa perjalanan pulang aku singgah di sebuah kafe yang belum pernah ku kunjungi, semata-mata untuk mendapatkan privasi dan untuk menghindari soal jawab yang pasti di tujukan oleh kawan-kawanku yang biasa bersamaku menghabiskan waktu di malam seperti ini.

Perasaanku gundah. Rasa bersalah dan kesal berkecamuk di dadaku. Aku
tahu Idlan telah banyak berkorban untuk lakonan ini. Tapi walaupun aku
bersungguh-sungguh mahu memahami bagaimana rasanya menjadi seorang
isteri, masih kuakui bahawa aku belum dapat membiasakan diri dengan menganggap Idlan sebagai suamiku.

Bagiku, dia masih seorang sahabat. Dan seorang sahabat tidak boleh menuntut terlalu banyak.

Mataku terpaut pada cincin emas yang disisipkan Idlan di jari manisku selepas akad nikah. Ini hanya simulasi, satu lakonan semata-mata. Tapi dalam simulasi ini, Idlan adalah suamiku. Dan sebagai suamiku, tuntutannya wajibku patuhi.

Sekiranya aku tidak suka dengan lakonan ini, itu merupakan satu pelajaran pertama dari simulasi ini.

Kupejamkan mataku dan kutarik nafas dalam-dalam. Aku benci kekalahan. Tapi kali ini aku mengalah, bukan kalah. Aku akan belajar satu perkara dari semua ini. Aku harus akui aku bersalah dalam perkara ini dan harus memikul tanggungjawabku sebaik mungkin.

Langkahku terhenti, terkejut aku mendapati rumah gelap dan kosong. Jam ditanganku menandakan sudah dua belas setengah malam dan Idlan masih belum pulang?

..............Bersambung................

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

3 komen:

comelmolek berkata...

apsal selalu bagi sambgn mase babak suspen je? huhu x suke

fatinmmj berkata...

ble nk smbgn??

fatinmmj

ieda berkata...

best la citer ni, sambung la cpt

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...